30 December 2012

Dukun -part4-


 
"Ya Allah zaki! anak mak!kenapa ni nak?!!"jerit rahimah
"ketepi kak,biar saya angkat dia"kata razak lalu menyelimutkan badan zaki dengan tuala lalu di angkatnya keluar dari bilik air.
"angkat dia razak,bawak dia ke ruang tamu.cepat.!"arah khadijah
"ketepi!"arah razak kepada rahimah dan watie
razak mengangkat badan zaki ke ruang tamu.rahimah menangis melihat anaknya kaku tidak bergerak.keadaan anaknya begitu menakutkan mereka yang ada disitu.
"zaki!kenapa ni nak?kenapa dengan kamu ni zaki?!"rahimah menjerit lalu memeluk anaknya setelah dibaringkan razak di atas lantai ruang tamu
"razak,aku rasa baik kau pergi panggil pak wardi sekarang!"arah khadijah
"baik"jawab razak lalu meluru ke pintu rumah.tiba-tiba angin hangat menderu kuat masuk ke dalam rumah apabila pintu rumah dibuka razak.razak terkaku sebentar.watie dan khadijah masing-masing mula ketakutan.
"kau kenapa ni razak?!"sergah hashim yang tiba-tiba muncul di muka pintu
"za..zak..zaki bang!"kata razak tergagap-gagap sambil menunding ke arah zaki
"razak,kau pergi panggil pak imam segera!"arah hashim

"Jangan!!!!"teriak zaki tiba-tiba
zaki melompat dan mencangkung memandang razak,aksinya serupa seekor harimau bersedia menerkam mangsanya.muka zaki berubah kehitaman,anak matanya tidak kelihatan lagi,hanya putih susu dan bercahaya di matanya.rahimah segera memeluk khadijah.watie juga begitu.
"arggghh!!"zaki menjerit kuat.serentak dengan jeritan itu,semua yang berada di ruang tamu itu terkaku tidak mampu bergerak.hashim cuba bergerak untuk mendapatkan anaknya.razak pula mengigil ketakutan dan tidak mampu untuk beranjak walau sedikit pun,begitu juga dengan watie,rahimah dan khadijah.mereka terus kaku berpelukan.

'ALLAHU AKHBAR ALLAHU AKHBAR...'Azan Maghrib mula berkumandang.zaki berdiri kaku.kepalanya tertunduk ke lantai.semuanya kini kaku tidak bergerak.

Azan Maghrib berkumandang kuat.hampir 10 minit azan berkumandang,akhirnya suasana menjadi sunyi.hanya bunyi curahan air dari pili bilik air yang tidak dipulas tutup.kemudiaan,semerbak bauan asap kemenyan hinggap di hidung mereka.zaki mula mengatur langkah untuk keluar dari rumah.hashim pula yang tadinya kaku kini mampu bergerak menangkap zaki yang mula meloncat keluar dari rumah.

"lepaskan aku!!"arah zaki bersuara garau kepada hashim yang memeluk zaki sekuat-kuatnya.zaki terlepas dari pelukan lalu mencangkung dihadapan hashim
"kau keluar dari badan anak aku ni setan!!"arah hashim
"razak,tolong hashim tu cepat!"khadijah bersuara
"jangan!!"pekik zaki kepada razak,badan razak yang kurus keding itu melayang ke belakang seolah-olah ditolak sesuatu yang amat kuat
"aahh!!"watie menjerit ketakutan
"kau degil!dia aku punya!jangan kau gangu aku lagi!"suara garau zaki yang dirasuk syaitan menakutkan rahimah
"jangan gangu waris ku!"kata hashim
"dia milik aku!!"jeritan zaki bergempita mengegarkan rumah hashim.
zaki menerkam hashim.hashim jatuh terlentang ke beranda rumah.zaki kemudiannya melompat ke tangga rumah lalu terbang melayang dari kawasan rumah
"zaki!!!"jerit hashim yang kesakitan dihempap zaki tadi.zaki kini sudah ghaib ditelan kegelapan malam.hanya bunyi hilai tawa yang sayup-sayup menghilang ke dalam hutan.zaki melarikan diri dari rumahnya.bukan zaki yang sebenarnya melarikan diri,namun syaitan yang merasuk tubuh zaki itu.
"abang!! anak kita bang!"jerit rahimah lalu berlari mendapatkan suaminya.

hutan kecil yang terdapat di bahu jalan mula diterangi cahaya pancaran dari lampu suluh oleh beberapa penduduk kampung yang bersama-sama membantu hashim mencari anaknya.suara teriakan orang kampung memanggil-manggil nama zaki memecahkan kesunyian hutan itu.sesekali mereka dikejutkan dengan bunyi burung gagak dan salakan anjing dari dalam hutan itu.hampir 3 jam usaha mencari dilakukan namun mereka masih gagal menemukan zaki. sementara dirumah hashim,suasana agak kecoh.ramai yang mula mengerumuni rumah hashim terutamanya kaum wanita,bimbang akan keadaan zaki yang di rasuk,dan juga suami mereka yang pergi membantu hashim mencari zaki.

~ ~ ~

"watie kau tolong bawakan dulang yang berisi cawan tu ke beranda rumah.razak kau pula bawa ke depan jug-jug besar yang ada air kopi tu"arah khadijah yang sibuk menguruskan makan minum orang-orang yang datang berkunjung ke rumah hashim.
"sabarlah imah,aku percaya mereka akan jumpa juga anak kamu tu"kata Suri,salah seorang jiran yang menenangkan rahimah yang sedang menangis teresak-esak.
"betul kata si suri ni imah,kan abang hashim dengan orang kampung tengah mencari anak kau,nanti jumpalah tu"kata watie kemudian bersila mengaturkan cawan yang ada di atas dulang
"aku tau,tapi aku risaukan anak aku,dia dah la belum makan,kene rasuk,dibawa lari ke hutan pula tu"kata rahimah sambil mengelap air matanya dengan selendang yang melilit lehernya
"aku rasa baik kita report polis jela,biar polis yang mencarinya"sampuk si razak pula
"eh kau ni razak,belum cukup 2 hari lagikan budak tu hilang,mana boleh buat report polis"kata khadijah yang membawa dulang berisi beberapa piring kuih bahulu
"betul juga tu"kata razak sambil mengaru dagunya
"sudahlah,jangan nak dirisaukan sangat,aku percaya hashim dengan orang kampung tu akan jumpa juga anak kau tu imah.hutan tu bukannya besar mana pun,jumpa juga la mereka tu nanti,dah ni jemput minum kopi ni dulu,bagi tenang sikit hati tu"kata watie menghulurkan secawan kopi panas kepada rahimah.
"kau tak minta tolong kat dukun pak wardi ke imah?"tanya suri
"itu lah aku dah suruh dah si imah ni pergi,tapi laki dia je yang tak nak.kan dah jadi macam ni"sampuk khadijah
"kak imah tak bawak zaki jumpa dukun pak wardi ke? aisyhh akak ni,kan dah jadi begini,kalau awal-awal dibawa jumpa budak tu,tentu dah selamat sekarang ni"sampuk Rosilawati yang tiba-tiba muncul di belakang watie
"kau ni rosie,buat terkejut aku jela,esok kau tak kerja ke?"tanya watie
"kerja la,aku kerja shift malam. ni mana dapat kuih bahulu ni?"tanya rosilawati
"razak beli kat hajar."sampuk khadijah
"aku bukan tak nak bawa zaki tu jumpa.."rahimah terhenti dari menghabiskan kata-katanya.hidungnya kembang-kempis menghidu sesuatu
"kenapa mah?"tanya watie pelik
"syhh..kamu bau tak?"rahimah bertanya
"..bau?"razak pelik
"bau kemenyan?"terpacul dari mulut suri
bauan kemenyan semerbak menusuk hidung mereka yang berada di rumah hashim.ramai diantara mereka mula seram.masing-masing tidak bersuara.
"imah!"jerit seseorang dari luar pagar rumah hashim
semua mata tertuju ke arah hashim yang berjalan sambil merangkul zaki yang pengsan.orang-orang kampung mengikuti belakang hashim
"Ya Allah zaki! anak aku"jerit rahimah lalu berdiri menangis melihat keadaan zaki yang terkulai pengsan dalam dakapan hashim.
"sudah,ketepi,"arah hashim sambil membaringkan anaknya di lantai beranda rumah.
zaki terbaring kaku,lenganya calar balar.mukanya pucat,darah mengalir dari hidung zaki.peluh membasahi muka dan baju yang dipakai zaki.
pak imam duduk disebelah zaki.tanganya menekup muka zaki sambil tangan kirinya memicit ibu jari kaki kanan zaki.mulutnya terkumat-kamit.orang ramai mengerumuni melihat pak imam.badan zaki mula mengeletar seperti ikan di atas tanah berpasir yang panas.

'Argghhhh'

suara jeritan garau dan nyaring tiba-tiba bergema di luar rumah hashim dan sayup-sayup hilang.badan zaki kembali kaku.darah di hidung zaki berhenti mengalir.tiba-tiba zaki terbatuk-batuk,segumpal darah hitam tersembur keluar dari mulut zaki.orang ramai terperanjat.

"sekali lagi syaitan itu dapat lepaskan diri.aku tidak sempat untuk mengunci dan menangkapnya." kata pak imam lalu berdiri
"imah,ambilkan kain,kesat darah di mulut zaki"arah hashim.imah menganguk faham lalu berlari ke dalam rumah
"memang liat betul syaitan ini,susah untuk ditangkap dan dihapuskan."kata pak imam
"habis tu bagaimana ni?teruk dah saya tengok keadaan anak saya ni"kata hashim resah

~bersambung~

2 comments: