06 April 2013

Tentang Rasa - part 13 : Pantai jadi saksi -




 Tentang Rasa - part 13 : Pantai jadi saksi -

Adriana keluar dari kereta. Pernampilan terbaru Adriana mengejutkan Sufian dan Zharif. Adriana berjalan menghampiri Amirah. Pintu kereta Adriana terbuka. Keluar pula seorang wanita turut berpenampilan bertudung.

“Assalammuallaikum”sapa Adriana
“Waailaikumsalam”jawab Amirah dalam nada sinis.
“amy, boleh saya bercakap sebentar dengan awak?”tanya Adriana
something's change. It is because of me or you or her?”Amirah bengang
because of us.”jawab Adriana
“dah tak de istilah kita lagi dalam hubungan ini!”Amirah bengang
“maafkan saya. Awak jangan salah faham mengenai saya dan kawan saya.”Adriana menoleh ke arah Fatimah yang berdiri di sisi kereta.
“aku dah tak kisah lagi fasal kau dan sesiapa”kata Amirah
Sufian dan Zharif hanya terdiam melihat perbualan rakannya itu.
“kalau awak dah tak kisah pun, tapi jangan nak salah faham hubungan saya dan kawan saya ini. Dia merupakan seorang ustazah.”
“sebab itulah kau bertudung sekarang. Sebab kau dah bercouple dengan ustazah pula. Kau ingat aku tak tahu, dia tu perampas kau dari aku! Dia basuh kepala kau, kononnya nak bimbing kau berubah tapi sebenarnya dia ada hati pada kau. Dia nak bercouple dengan kau”tegas Amirah
“Astaghfirullah Al-Azim! Amy awak dah melampau! Awak jangan nak tuduh dia yang bukan-bukan! Dia sudah berkahwin dan bekeluarga”
“tapi tak bermakna dia tak boleh ada simpanan! Dan terang-terang sekali kau adalah perempuan simpanan dia!”

'PANNGG' tamparan kuat dari Adriana hinggap ke pipi kiri Amirah.

“cukup Amy! Cukup! Awak jangan nak hina dia! Dia bukan sesiapa bagi awak! Awak tak de hak untuk menghina orang yang banyak membantu saya untuk berubah! Dia banyak membimbing saya! Dia banyak mengajar saya erti ketenangan diri. Erti sebenar kehidupan ini!. Saya dah lihat banyak sangat perkara buruk yang terjadi di depan mata saya. Saya tak nak perkara tersebut berlaku pada saya lagi. Cubalah awak sedar Amy. Saya sebenarnya begitu mencintai awak!”
“kalau kau dah cintakan aku! Kenapa kau buat aku macam ni? Kenapa?”
“saya tak kuat. Saya tak berdaya nak melihat awak kecewa sebab saya menjadi begini. Saya tak mahu awak menderita disebabkan kehilangan saya. Sebab saya tahu awak mencintai saya. Awak tak mahu kehilangan saya. Tapi saya ingin berubah Amy. Dan perkara utama dalam perubahan ini adalah awak. Saya sedar sawak tak akan merelakan saya menjadi begini. Saya tak mahu kecewakan awak disaat awak mencintai saya. Biarlah awak membenci saya. Biarlah awak sendiri yang melupakan saya. Saya tak sanggup nak lihat awak kecewa.”
“aku tak mahu dengar ini semua! Kalau benar kau mahu berubah kenapa kau larikan diri dari aku?”
“kerana saya tak mampu dan gagal jika saya berterusan melihat awak. Seperti yang saya katakan dulu. Tiap-tiap hari saya melihat awak tiap-tiap kali itu juga cinta saya bertambah. Saya kena harungi hidup ini tanpa awak disini. Supaya saya benar-benar bersedia untuk ini”
“untuk apa?”
“untuk mengakhiri hubungan ini”
Amirah terjatuh melutut di depan Adriana. Amirah meraung sekuat hatinya. Menangis semahu-mahunya. Adriana turut melutut lalu menangis.
“maafkan saya Amy. Saya kini bukan milik awak lagi. Saya pulangkan semula hati awak. Maafkan saya jika hubungan ini tidak berkesudahan sebagaimana yang kita inginkan.”
“sampai hati you buat I macam ni Ana, apa dosa I?, apa silap I?”Amirah menekup mukanya
you tak silap Amy. Tapi segalanya ini adalah kententuan dariNya. I tenang bila Dia berikan I hidayahNya. Sesuatu yang I akan hargai sampai ke mati. Relakanlah I pergi. Relakanlah I kembali kejalanNya.”Adriana memeluk Amirah.
please jangan tinggalkan I . I belum bersedia lagi”pujuk Amirah
“maafkan I Amy. Tapi I kesuntukan masa.”
“maksud you?”
“sebenarnya Amy, I kini sah menjadi tunangan orang. I sudah bertunang selepas tamat seminar I di JB tempoh hari. I kini bukan lagi milik you. Tolong fahami keadaan I ”ujar Adriana. Amirah benar-benar terkejut. Begitu juga Sufian dan Zharif.
“tak cukup ke lagi you nk guris hati I? Lepas satu-satu perkhabaran buruk yang I terima dari you!”tengking Amirah
“Amy, tolong jangan buat I serba-salah”rayu Adriana
“bukan I nak buat, tapi you sendiri! You yang buat I begini!”tegas Amirah lalu berdiri.
“Amy, terimalah hakikat yang cinta kita tidak kemana. Cinta mainan duniawi. Tidak akan abadi di akhirat nanti”
“tapi hanya cinta you sahaja yang mampu membahagiakan I.”
“bukan cinta Amy, itu bukan cinta yang sebenar. Cinta yang diredhaiNya.”kata Adriana
“jika perpisahan yang you inginkan, maka itulah yang I beri pada you”kata Amirah.
“maafkan I.”kata Adriana. Fatimah berjalan merapati mereka.
“tolong bantu Ana. Saya harap awak benar-benar ikhlas membantu Ana. Saya harap awak juga dapat menjadi seperti Ana kelak. Insyallah”kata Fatimah.
Amirah hanya menanggukkan kepala. Air mata Amirah tetap mengalir deras membasahi pipinya.

Tiba-tiba Zharif mengengam erat tangan Sufian. Sufian terkejut. Sufian melihat ke wajah Zharif yang matanya menitiskan butiran jernih air mata. Sufian menoleh ke belakang ke arah Fakhri. Fakhri hanya berdiri kaku memandang Sufian kosong. Hati Sufian menjadi sebak. Sufian meramas kuat tangan Zharif.

Adriana mengesat air mata Amirah. Adriana cuba untuk tersenyum.
“anggap ini perpisahan yang baik. Bukan perpisahan tragis”
amirah menganngukkan kepalanya.
I doakan you supaya cekal dan teguh dalam pendirian you. Jika benar you ingin berubah ke arah kebaikan, I akan sokong you.”kata Amirah melapangkan hati Adriana.

Amirah sebak melihat kereta Adriana mula meninggalkan pantai dia dan kawan-kawannya mengadakan barbeku. Amirah mengesat air matanya. Zharif berjalan menghampiri Amirah. Makin lama kereta Adriana hilang dari pandangan mata Amirah. Cinta Adriana kepadanya juga hilang.

“sabarlah Amy.”kata Zharif.
“terima kasih sebab bantu aku”tanya Amirah
“bantu apa?”
“Ana cakap kau yang beritahu dia tentang segalanya. Ana cakap kau yang beritahu kita ada disini. Kalau bukan sebab kau, aku dah lama fikirkan negatif fasal dia”kata Amirah.
“aku cuma tolong kawan.”kata Zharif.
“terima kasih”kata Amirah lalu memeluk Zharif dalam esak tangis.
Zharif hanya membiarkan Amirah menangis di bahunya. Zharif menoleh ke arah Sufian. Sufian hanya mendiamkan diri.
Fakhri menyimpan peralatan memancing. Lalu berjalan menghampiri mereka.
“wei sudah lah tu. Jomlah makan. Aku lapar ni”kata Fakhri cuba mengubah mood masing-masing.
“jomlah makan. Aku lapar lagi ni”balas Sufian.

Akhirnya mereka duduk sebaris di depan ungun api melihat keindahan pantai. Walaupun suasana suram dan gelap, namun desiran ombak dan bayu dingin laut mendamaikan hati mereka. Amirah termenung melihat pantai.

'andai kata kita tidak bercinta lagi Ana, jangan fikir api cinta yang kau nyalakan dalam jiwa ini mampu terpadam dengan mudah. Bukan mudah untuk ku laluinya. Namun apa guna jika bercinta disaat kau sudah berpaling dari ku. Jika cinta ini kau tolak demi perubahanmu. Aku akur. Kau pulangkan hati ku dalam keadaan luka yang parah tidak seperti dahulu ketika aku memberikan hati ku dalam keadaan baik dan suci. Aku akur Ana dengan kehendakmu. Aku akur' monolog sedih Amirah.

memang benar kata Ana. Cinta ini tidak kekal buat selamanya. Cinta ini tidak bersifat hakiki. Cinta ini sebenarnya berlandaskan nafsu. Namun aku percaya cintaku kepadanya adalah cinta sejati. Bukan mudah untuk aku memelihara cinta ini disaat keadaan aku begini dan disaat sidia cuba merampas aku dari dia. Aku benar-benar takut jika aku gagal dalam mempertahankan cinta ini”Zharif menatap wajah Sufian ketika hatinya bersuara. Zharif tersenyum melihat Sufian masih lagi berada disisinya untuk saat ini.

'pandangan mata mu penuh dengan harapan. Harapan agar cinta kita berkekalan begini. Aku ada untuk kau dan kau ada untuk aku. Tapi entah mengapa disaat cintaku semakin utuh. Timbul pula anasir lain yang cuba mengoyahkan cinta kita. Aku cuba untuk bertahan. Aku cuba untuk melawan. Walaupun ku akui jauh dari dasar hatiku mula timbul sesuatu rasa yang amat ku takuti. Rasa yang mampu memusnahkan cinta kita.' luah hati Sufian lalu berpaling pada Fakhri. Fakhri tersenyum lalu memandang ke arah laut.

'hari ini laut ini menjadi saksi disaat kau membalas ciumanku. Kehadiranmu menenangkan jiwaku. Walaupun hati ku parah dilukainya, namun kehadiranmu seoalah penawar yang merawat luka itu. Aku tahu aku sudah jatuh cinta. Tapi aku cuba nak menafikannya. Sebab kau kini sudah bersama dengannya. Aku bukan ingin merampas kau dari dia. Tapi aku juga sebenarnya tidak sanggup melihat kau disisinya. Kerana aku benar-benar jatuh cinta pada mu' Fakhri menarik nafas panjang lalu melihat ungun api dihadapannya. Sesekali Fakhri menoleh ke arah Sufian yang sedang leka makan disuap kekasihnya. Fakhri sayu.

Waktu kini menganjak ke pukul 11 malam. Setelah siap mengemaskan barangan barbeku, mereka mula bergerak meninggalkan pantai. Pantai yang menjadi saksi buat segalanya. Pantai yang indah dan tenang tapi akhirnya meragut rasa bahagia dan memberi rasa gundah.

Setelah menghantar Amirah, kereta Fakhri bergerak ke rumah. Zharif dengan mudah terlena di dalam kereta. Sufian sedar, sejak kebelakangan ini Zharif cepat letih dan mudah terlena. Zharif banyak membantu dirinya dan juga sahabat yang lain. Sufian kagum dengan sikap Zharif.

“Zharif, kita dah sampai ni, bangun sayang”kejutkan Sufian.
“ermm ah ”Zharif membuka matanya.
you pergi masuk dalam bilik. Tidur dalam bilik.”cakap Zharif
“eh tak pe. I tolong you kemas barang”kata Zharif
“tak pe, you letih. Pergilah tidur. Kesian I tengok you”kata Sufian lalu membelai rambut Zharif.

Selepas Zharif berjalan masuk ke dalam rumah. Sufian dan Fakhri sama-sama mengemaskan peralatan barbeku tadi. Sufian tidak berbual banyak dengan Fakhri. Tiada tajuk untuk dibualkan. Begitu juga dengan Fakhri.

Fakhri menyalakan lampu kecil di kolam ikan itu. Cahayanya suram mendamaikan jiwa. Ditambahkan lagi dengan bunyi titisan air yang jatuh dan megalir di batu dan permukaan air kolam itu amat tenang. Sambil Fakhri merokok, Fakhri menaburkan beberapa butir makanan ikan. Ikan-ikan guppi berenang cantik memakan makanan itu.

“tak tidur ke bro?”tanya Sufian selepas selesai berkemas di dapur.
“kejap lagi. Kau ngantuk pergilah tidur.”kata Fakhri.
“kejap lagi lah”kata Sufian lalu mencangkung di sebelah Fakhri.

Hampir dua minit Fakhri dan Sufian tidak bersuara melihat ikan-ikan di dalam kolam itu. Sufian memandang Fakhri. Sesungguhnya Fakhri ini adalah seorang yang kacak jika dia benar-benar menjaga pernampilannya. Jika rambut Fakhri yang panjang itu dipotong pendek,janggut dan misainya dinipiskan, maka Fakhri akan menjadi seorang yang lebih kacak dan tampan.

“kau nak rokok ke?”tanya Fakhri
“boleh juga”kata Sufian.
“aku tak sangka yang awek tu rupanya lesbian”kata Fakhri menghulurkan rokok kepada Sufian.
“kenapa pula?”tanya Sufian
“yelah, aku tengok macam biasa je. Ok mungkin Amy tu nampak macam penk sikit, tapi Awek dia tu nampak macam awek normal je.. ”
“tapi rupa-rupanya abnormal kan, sama macam kita”kata Sufian
Fakhri hanya mendiamkan diri.

“kenapa bro kiss aku tadi?”Sufian bertanya
“maaf”jawab Fakhri
“aku tak marah. Aku cuma tanya je”
“aku tak tahu. Aku cuma rasa nak kiss kau sahaja.”
“kenapa ada rasa macam tu?”
“kalau kau cium seseorang disebabkan apa?”
“sayang”jawab Sufian
Fakhri hanya tersenyum.
“kau sayang kat aku?”Sufian ingin tahu
“sebab itu aku kiss kau”jawab Fakhri
“hahaha”Sufian tertawa
“kenapa?”Fakhri hairan
“kau buat lawaklah bro”kata Sufian
“perkara begini kau angap lawak. Hmm ok”jawab Fakhri
“kenapa kau buat aku macam ni bro?”tanya Sufian
“buat apa?”
“kau dah tahu kan aku dah ada pakwe.dia tengah tidur di dalam bilik tu. Kenapa kau masih nak buat aku macam tu?”Sufian serius
Fakhri tidak menjawab. Fakhri gugp bila melihat Sufian bersikap serius kepadanya.
“tak baik ambil kesempatan. Kau tahu nanti apa kan jadi juga bukan. Buruk padahnya nanti bro”sambung Sufian
“aku minta maaf. Aku silap. Terus terang aku katakan yang sejak kau membantu aku di gerai burger aku tu. Aku sudah mula menyukai kau. Setiap malam aku nantikan kehadiran kau. Kau kini tinggal serumah dengan aku. Aku betul-betul seronok dan bahagia, walaupun aku sedar kau sedang bahagia bersama dengan orang lain. Aku tahu kau sudah berpunya. Tapi perasaan ini tak boleh nak ku kawal. Tiap kali aku melihat kau tiap kali itu juga rasa suka dan sayang ini bertambah. Hati aku berbunga gembira bila melihat kau senyum kepadaku dan bila kau bercakap, alunan suara kau itu sudah cukup meruntun hati aku. Serius Paan. Aku sebenarnya suka pada kau. Dan aku bertambah bahagia, rasa orang yang paling bahagia bila orang yang aku suka membalas ciuman dari aku. Itu sudah cukup membahagiakan aku..”
“bahagia hingga kau terlupa yang aku sudah berpunya”
Fakhri tergamam sebentar mendegar kata-kata Sufian.
“ye aku lupa. Kau bukan milik aku. Dan mungkin kau tak akan pernah menjadi milik aku.”
“kenapa bro? Kenapa kau boleh ada rasa begini terhadapa aku?”
“aku tak tahu. Hidup aku selama ni sunyi tanpa kau. Kehadiran kau banyak merubah aku. Aku tidak sunyi lagi. Aku betul-betul bahagia saat kau ada dengan aku.”
“bukan aku..tapi kami”potong Sufian
“ye kau dan Zharif”
“aku dan Zhaf dah lama bercinta bro. Aku sayangkan dia. Aku cintakan dia. Aku rasa kau boleh nampak itu semua. Kenapa kau rasa kau boleh dapatkan aku disaat aku mencintai orang lain? Tidakkah kau tahu bahawa aku sebenarnya hanya setia pada Zharif?”soal Sufian
“aku tak nak rampas kau dari dia. Tapi aku hanya ingin katakan bahawa aku benar-benar sayang pada kau. Aku takut nak mengaku aku cinta pada kau sebab aku tahu cinta aku tidak berbalas. Paan, maafkan aku sebab beritahu kau semua ini. Maafkan aku sebab mencium bibir kau tadi dan malam semalam. Jangan kau benci kat aku sudahlah”kata Fakhri.
“aku maafkan kau. Tapi aku rasa elok kau lupakan perasaan kau pada aku. Sebab hati aku dah terkunci untuk Zharif sahaja. Ok la bro, aku masuk tidur dulu”kata sufian lalu berdiri dan berjalan masuk ke dalam rumah. Fakhri hanya diam. Cuba memujuk matanya supaya jangan berair.

Pintu bilik dikunci. Sufian memandang ke arah Zharif yang sedang lena itu. Lelaki yang sedang tidur itu adalah penghuni tetap hatinya. Hanya Zharif sahaja yang benar-benar layak berada di hatinya. Walaupun di luar pintu hatinya ada seorang lagi lelaki yang sedang berusaha masuk ke dalam pintu hatinya yang sudah tertutup itu. Sufian baring disebelah Zharif. Dahi Zharif dikuncupnya.

'kau terlalu indah untuk aku. Aku benar-benar mencintai kau. Hanya kau seorang sahaja di hati ini. Aku benar-benar mencintai kau Zharif. Tiada yang lain selain hanya kau seorang' bisik Sufian lalu memejamkan matanya.


-Bersambung-

13 comments:

  1. aku turut merasai kesedihan fakri. menghadapi cinta yg kita tak mungkin miliki. huhu sedih... btw suka link bab yang khuzai baru buat tu. lebih senang nak cari. sebelum ni susah gila nak baca dari awal.. hahaha all the best.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pedihkan bila cinta tidak dapat dimiliki...

      Delete
    2. ye memang sedih..inilah cinta mainan duniawi..untuk mendapatkn cinta yang diredhaiNya adalah sukar tapi setelah dapat,barulah kita kenal erti nikmatnya cinta..

      Delete
    3. memang ada plan nak buat link bab tersebut..tp sbbkan byk karya ada yg guna jump page dan jump link so amek masa sikit..sy hrp lps ni lebih ramai lg yg selesa untuk membaca blog sy..sebarang kekurangan silalah komen ye tq

      Delete
  2. aih..kenapa lah pendek sangat....

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang aku sedar part ini pendek..tapi aku tak mahu ada yg tertunggu-tunggu..jadi aku siarkan walaupun pendek..sbb aku dah rombak balik jalan cite ini

      Delete
  3. "terimalah hakikat cinta kita tidak kemana. Cinta mainan duniawi . Tidak akan kekal di akhirat nanti"

    dalam maksud ayat ini....

    bolehkah cinta tanpa nafsu? sapa boleh jawab..
    rasanya boleh kan ....tapi kuranglah rasanya kan ? macam tomyam yang tidak pedas... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cinta dan nafsu mmg x boleh dipisahkan.. tanpa nafsu tiadalah cinta.. cuma kita kenal pandai kawal diri untuk nafsu dan cinta..

      Delete
  4. Sedih dan menangis doe aku baca perenggan amirah tu.:(

    ReplyDelete
  5. sangat sedih danteramat pedih bila cinta yang tak dapat di miliki lagi -lagi cinta kita itu pergi tanpa berita dan tinggal kita keseorangan .menyalah kan diri sendiri .selalu bermain di fikiran apa salah diri ini .

    ReplyDelete
  6. . Ahhh sedihnyaaa ��

    ReplyDelete